Cerita tentang hijab ku

Akhir-akhir ini ,banyak banget kata-kata pendek tentang alasan saya pake hijab ya Alhamdulillah si kalo memotivasi tapi menurut saya itu kalimat terlalu pendek jadi bisa banyak penafsiran, dan bukan aku yang tulis hehehe, mungkin ada yang menyimpulkan dari cerita aku di talk show, menurut saya kisah orang berhijab itu menarik dengan pengalaman yang beda-beda, jujur papa dari kecil udah nyuruh pake hijab tapi aku gak mau, alasan papa si bagus dibiasakan agar lebih mudah ketika baliqh, ternyata bener kan pas udah baliqh duh godaan banyak bener . Aku setiap ditanya papa ,jawabnya "iya pa nanti ya pas abis nikah udah anak gede-gede "
 
Akhirnya setelah nikah papa berhenti nanyain, ehh gantian suami yang nanyain rasa nikah ama Mark Sungkar ke dua, dulu pun aku gak pernah nyangka suami bisa hijrah agak syokk si berasa bukan Wisnu tapi Alhamdulillah dia banyak belajar akhirnya melunak jadi lembut banget, kan gak bisa keras keras harus dengan cara yg lembut (karena aku tipe dikerasin masuk kanan keluar kuping kiri ) , dari mulai gak pernah muji cakep atau apalah, udah dandan menor juga boro-boro dipuji Wisnu, tapi kalo udah pake mukena MasyaAllah dipuji terus, gombalannya keluar semua rasanya mukena gak mau dicopot biar dibilang cakep terus , mulai lah sahabat sekeliling saya kok satu persatu pake hijab ada yang ceritanya dimimpiin, ampe saya mikir duh kok aku gak dimimpiin sih apa dosa gw numpuk banget kali ya. Memang pengalaman hamil pertama itu sangat melelahkan , aku sakit-sakitan terus, aku gak tau deh berapa kali masuk rumah sakit, akhirnya waktu sebelum ramadhan saya masuk rs lagi sampe bener-bener ngerasain yang takut banget sampe aku nyuruh suami "bii ngajii ke apa gitu biar aku tenang karena badan lemes udah hamil besar tp muntah parah banget" , Wisnu pas banget kann momennya aku lagi galau dia nanya "Yank kewajiban kamu sebagai seorang muslimah yg blm dilakuin apa ? 
Aku jawab "Banyak bi"
Wisnu tanya lagi  "Iya salah satunya apa ?Kapan kamu mau berhijab ?
Kamu mau tertutup pas meninggal aja? 
Itu hati galau rasa ditusuk.
Terus aku balikin "Abi please, kamu kan udah ingetin aku sampe tahap doain aku Insyallah bukan dosa kamu lagii kan aku yg kena dosa " terus dia nangis dan bilang "Bi...kita harus berusaha ngejar akhirat emang kamu gak mau ngejar sorga? aku gak mau ngeliat istri yang aku sayang disiksa karena auratnya, kita berusaha yuk biar bisa dapet sorga bareng bareng " (ini kalimat suami mau luluhin istri ya dan citacita karena surga itu mahallll dan kita gak pernah tau kan itu rahasia Allah. Entah kenapa langsung terhenyuh kepikiran pake hijab udah lama banget tapi gak tau gimana mulai nya karena takut ini itu lah Alhamdulillah dimudahkan ,akhirnya detik itu langsung bilang iya abi Insyallah ramadhan aku mulai pake ya dibantuin yaa pelan-pelan. Itu ekspresi Wisnu seneng gak ketulungan ibarat kata di sinetron harus di zoom in zoom out dan saya berhijab bukan karena suami karena yang ngasih hidayah kan Allah tapi lewat nasihat suami, dan bisa aja karena hidayah dateng dr mana aja. Pagi pas liat ekspresi papa "Alhamdulillah nakk sambil bercanda papa bilang Alhamdulillah suami km berhasil, jadi dulu gak kasian sama papa ya ,nanti papa ditanya loh tentang aurat anak papa ? Pelukkkkkkkk...
Sekiann cerita panjang dari saya mohon maaf kalo bosan dan doain ya biar bisa lebih baik lagii.


Related posts

Leave A Comment